Institute Kapal Perempuan dan YKPM Perkuat Jaringan Terkait GEDSI di Sulbar

KOREKSINEWS.ID, MAMUJU – Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia, seperti yang diamanatkan sila ke-5 Pancasila. Hal itulah yang mendorong Institute Kapal Perempuan dan YKPM terus membangun jaringan melalui diskusi antar lembaga yang digelar di Warkop Merdeka, Rabu, 25 Mei 2022.

Program tersebut merupakan program APTIS kerjasama pemerintah Indonesia dan Pemerintah Australia melalui Kementerian Bappenas.

Bacaan Lainnya

Direktur YKPM Muliyadi Prayitno menjelaskan, 6 point penting dalam program tersebut untuk mengkampanyekan dan mensosialisasikannya ke masyarakat.

Pertama, memastikan bahwa kelompok marginal perempuan miskin memiliki identitas hukum sebagai warga negara seperti, KTP dan identitas lainnya.

Hal ini, sebut Muliyadi Prayitno menjadi penting dalam kepastian identitas hukum dalam mendapatkan bantuan sosial.

Kedua, memastikan kelompok tersebut mendapatkan perlindungan sosial, sehingga mendapatkan hak – haknya sebagai warga negara.

Ketiga, terus mensosialisasikan tentang Undan – Undang Tindak Pidana Kekerasan Seksual ( TPKS ) . Mengingat banyaknya kekerasan seksual seperti pemberitaan media yang berbasis gender.

“Mereka tidak sadar bahwa itu kekerasan seksual,” ujarnya.

Keempat, memastikan bahwa tidak ada lagi perkawinan anak atau terus – menerus mengkampanyekan stop perkawinan anak. Seperti yang terjadi di Taan, Tapalang. Karena menurutnya di Sulbar ini masih sangat banyak.

Kelima, kata Muliyadi adalah memastikan partisipasi perempuan khususnya kelompok disabilitas dan lansia terlibat dalam proses pembangunan yang biasa disebut sosial inklusi atau GEDSI (Gender Equality dan Disabilitas Sosial Inclusion)

Point terakhir, menurut Muliyadi adalah mendorong agar Undang – Undang KDRT bisa optimal dan berani melaporkan jika terjadi KDRT dilingkungan sekitarnya.

Dengan demikian, Muliyadi Prayitno menegaskan bahwa jaringan ini untuk memperkuat data di desa, sehingga data yang ada di Desa yang disebut desa inklusi dapat disandingkan dengan data yang ada di Pemerintah Daerah.

Dalam kesempatannya dengan beberapa awak media menyampaikan pula bahwa dalam diskusi ini kami tidak melibatkan perwakilan dari pemerintahan, hanya melibatkan masyarakat sipil.

“Jadi itulah 6 point yang menjadi subtansi dalam memperkuat data Gedsi ,” pungkasnya.#Lim/siar

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *