Mantan Bos Intelijen Inggris Nyatakan Virus Corona Buatan Manusia

KOREKSINEWS.id – Pandemi virus Corona berawal dari kecelakaan ketika virus yang dibuat di laboratorium China bocor. Demikian diyakini oleh Sir Richard Dearlove, mantan bos biro intelijen Inggris, MI6.

Richard yang berkarir selama 38 tahun di intelijen Negara Kerajaan itu mengklaim telah melihat laporan ilmiah bahwa virus tersebut dibuat oleh ilmuwan di China. Pernyataanya berkebalikan dengan pendapat banyak ilmuwan bahwa COVID-19 berasal dari alam.

Bacaan Lainnya

Profesor David Robertson dari University of Glasgow misalnya, menyebut bahwa tidak ada bukti sama sekali COVID-19 adalah buatan manusia.

“Saya pikir kita tidak cukup pintar untuk mendesain virus ini karena sangat unik. Kita semua bisa menikmati teori konspirasi tapi Anda membutuhkan bukti,” katanya belum lama ini.

Akan tetapi Sir Richard menyebutkan bahwa riset ilmiah baru oleh peneliti Inggris dan Norwegia mengindikasikan elemen kunci dalam sekuens genetik di virus tersebut dimasukkan dengan sengaja dan tidak berkembang secara alami.

Studi dimaksud dilakukan oleh Profesor Angus Dalgleish dari University of London dan pakar virus Norwegia, Birger Sorensen. Disebut bahwa mereka menemukan bagian di SARS CoV-2 yang ‘dimasuki’, sehingga menjelaskan bagaimana virus itu terikat pada sel manusia.

Zona Hitam

Richard pun menuding bahwa ilmuwan China mungkin melakukan eksperimen virus Corona di kelelawar dan kemudian bocor melalui sebuah celah keamanan di laboratorium. “Ini memang sesuatu yang berisiko jika Anda membuat kesalahan,” kata Richard.

“Hal ini membangkitkan isu, jika China mengakui bertanggungjawab, apakah mereka akan bayar ganti rugi? Saya pikir hal ini akan membuat setiap negara berpikir kembali bagaimana mereka berelasi dengan China,” cetus Richard yang dikutip dari Metro.

Akan tetapi setelah ditelusuri, artikel ilmiah dimaksud telah direvisi beberapa kali dan ada penelitinya yang mundur sehingga kredibilitas riset dipertanyakan. Beberapa ilmuwan lain juga meragukannya.

Namun memang diklaim dalam penelitian tersebut bahwa virus COVID-19 punya ciri khas unik yang tidak bisa berkembang secara alami. Penelitian itu sejauh ini belum diterima untuk dipublikasikan di jurnal ilmiah manapun.

Wuhan Institute of Virology yang kebetulan berada di kota Wuhan memang belakangan gencar dituding bertanggungjawab atas wabah Corona, dengan kemungkinan virus itu dibuat atau bocor dari sana. Tapi belum ada buktinya sama sekali dan sudah berulangkali dibantah.

“Cerita virus Corona berasal dari Wuhan Institute of Virology adalah rekayasa. Lembaga kami tidak tahu, meneliti atau menyimpan virus ini sebelumnya,” kata Wang Yanyi, direktur lembaga tersebut.#MTR/Red.

 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *