Tiga Pasien Covid-19 Kabur, Sekprov Sulbar Hadiri Rapat Gabungan Pansus DPRD

MAMUJU – Beberapa waktu lalu terdapat informasi yang beredar, baik melalui media sosial maupun dari kalangan masyarakat yang menyebutkan tiga pasien Covid-19 asal Mamuju melarikan diri dari RSUD Regional Sulbar

Menyikapi hal itu, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Sulbar menggelar rapat gabungan pansus untuk membahas permasalahan tersebut, Selasa (2/6/2020).

Bacaan Lainnya

Rapat  berlangsung di Gedung DPRD Sulbar,  dipimpin Ketua DPRD Sulbar Sitti Suraidah Suhardi dan dihadiri Sekprov Sulbar, Muhammad Idris.

Ketua DPRD Sulbar, Suraidah Suhardi mengatakan, adanya kejadian itu dinilai menjadi suatu hal telah mencoreng  nama baik Sulbar, apalagi sudah menjadi pemberitaan Nasional.

Disamping itu, menjadi bukti  refocusing anggaran yang telah dilakukan tidak dapat dimaksimalkan.

“Kita berharap refokusing anggaran bisa dimaksimalkan, tetapi fakta yang ada masih terjadi hal-hal tidak diinginkan,” kata Suraidah.

Menanggapi hal tersebut, Sekprov Sulbar, Muhammad Idris, mengatakan, permasalahan itu  membutuhkan pemikiran yang matang secara bersama dan  berupaya menguatkan para tenaga medis.

“Mari kita bersama-sama menguatkan  kedepan para tenaga medis kita.  Jika tenaga medis tidak kuat, maka akan berimbas pada yang lain,” pungkas Idris.

Dikemukakan, penanganan Covid-19 di tiga bidang pada dasarnya dinilai tidak melalui Standar Operasional Prosedur (SOP), baik di kalangan pusat maupun di daerah itu sendiri.

“Kita telah bekerja secara baik dan sesuai protokol kesehatan yang ada, akan tetapi hal  itu masih  dinilai tidak memuaskan di mata masyarakat dan memang  itu tidak dipungkiri,” ujar Idris.

Idris menambahkan, berbicara Covid-19 tentunya  selalu berbicara tentang kesehatan, sehingga perlu diketahui pihaknya  telah bekerja mulai 17 Maret lalu hingga sekarang.

Direktur RSUD Regional Sulbar, dr. Indahwati Nursyamsih, mengatakan,  turut menyayangkan kejadian itu, pasalnya tiga pasien tersebut sementara dalam proses penyembuhan sesuai protokol kesehatan yang telah diatur oleh Kemenkes RI.

“Pasien yang melarikan diri itu dinilai memang mengalami tekanan psikologis dan tekanan luar dari keluarga, sehingga menyebabkan pasien stres dan melarikan diri, tidak mengindahkan pelayanan kesehatan yang semestinya dilalui,” ungkap Indahwati.

Lebih lanjut, Indahwati mengatakan, pasien asal Mamuju itu tidak berfikir panjang atas tindakannya, yang dapat meresahkan masyarakat sekitar, maupun gugus tugas Covid-19 Sulbar.

“Hal itu justru berbahaya bagi pihak keluarga dan masyarakat sekitar, belum lagi informasinya sudah beredar ke tingkat nasional, yang membuat nama baik Pemprov Sulbar, serta gugus tugas buruk dikalangan publik,” tambahnya.

Kegiatan tersebut turut dihadiri, Wakil Ketua I DPRD Sulbar,  Usman Suhuria,  Wakil Ketua II,  Abdul Halim,  para anggota DPRD Sulbar, para Kepala OPD lingkup Pemprov Sulbar,  serta para undangan lainnya.#farid/red.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *